Pilpres Itu Berakhir Damai

Setelah hiruk pikuk kampanye menjelang pemilihan presiden secara langsung, akhirnya hari yang ditunggu itu tiba. Berbondong-bondong orang menuju ke tempat pemngutan suara (TPS) di wilayahnya masing-masing. Meskipun masih ada keluhan tentang daftar pemilih tetap (DPT), namun berita mengenai kisruhnya DPT tidak lagi seheboh pada waktu Pemilu untuk pemilihan anggota legislatif di bulan April 2009 lalu. Terlepas dari siapa yang menang maupun siapa yang kalah, kita semua patut bersyukur bahwa pemilihan presiden berakhir dengan damai tanpa adanya konflik atau kerusuhan yang berarti.

Kalau pilpres di RI menyebabkan kekerasan, kekacauan dan konflik berkepanjangan seperti yang terjadi di negara Iran, maka semua warga negara akan menanggungnya. Tidak terbayangkan apabila warga negara Indonesia terpecah belah. Karena bisa saja perbedaan pendapat tentang calon presiden itu terjadi di antara tetangga, rekan, saudara bahkan dalam keluarga sendiri. Kalau terjadi konflik yang besar, maka semuanya akan menjadi makin runyam, karena negara kita masih banyak terkelompok dalam berbagai suku agama dan ras.

Bagi mereka yang menang, bukan berarti harus mabuk kemenangan berkepanjangan tapi tugas besar sudah menanti. Semua yang dijanjikan dalam kampanye adalah kewajiban yang harus ditunaikan. Janji tersebut adalah satu-satunya harapan rakyat Indonesia agar dapat meraih impian menjadi negara yang lebih baik pada lima tahun ke depan.  Pemenang dalam pertarungan ini adalah mereka yang harus siap lahir dan batin untuk kepentingan ibu pertiwi.

Bagi mereka yang kalah, bukan berarti harus ngambek atau mencari-cari alasan atas kekalahan. Terimalah dengan lapang dada. Ucapkan selamat kepada yang menang. Selanjutnya? Masih banyak jalan untuk mengabdi kepada tanah air walaupun tidak menjabat sebagai presiden. Barangkali dengan tidak terpilih menjadi presiden, akan diberikan suatu hikmah oleh Yang Maha Kuasa dan dapat lebih berperan untuk negara kita tercinta.

Bagi kita rakyat biasa, kita bersyukur kehadapan Allah SWT karena pemilihan presiden kali ini berjalan damai, aman dan tertib. Sungguh ini semua suatu nikmat yang yang tiada tara. Selanjutnya, kita lihat bagaimana presiden yang akan datang menunaikan kewajibannya.  Kita semua berharap Indonesia akan lebih maju dan makmur di masa lima tahun yang akan datang.

1 Komentar

Filed under Indonesia

One response to “Pilpres Itu Berakhir Damai

  1. haioo,,
    pada nyontreng tag. .
    ^^,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s